Mengatasi Pandemi Covid-19 Dengan Doa dan Usaha

Badan Kesehatan Dunia (WHO) sudah menyampaikan bahwa virus Covid-19 tidak bisa hilang dalam waktu singkat dan menjadi masalah di seluruh dunia. Oleh karena itu tatanan hidup normal yang baru perlu diterapkan oleh masyarakat adalah berkomitmen kuat untuk berdampingan dengan situasi seperti ini (pandemi Covid-19).

Langkah pertama yang perlu dilakukan adalah mulai mengubah budaya dasar (kebiasaan buruk) yang sering kita lakukan menuju budaya dasar (kebiasaan baik) yang baru atau disebut menuju ke kehidupan normal yang baru. Kehidupan normal yang baru adalah kebiasaan-kebiasaan untuk hidup bersih dan sehat. Kebiasaan tersebut meliputi : 1) selalu cuci tangan pakai sabun dan air mengalir minimal 20 detik, 2) memakai masker jika harus ke luar rumah, 3) menghindari kerumunan, dan 4) menjaga jarak kontak secara fisik. Ini semua merupakan bagian dari kehidupan normal yang baru, dimana ini adalah satu-satunya cara mengendalikan Covid-19 ini dengan baik.

Namun kita perlu mengingat bahwa basis adanya perubahan kehidupan normal yang lebih baik ada pada diri kita sendiri, termasuk keluarga yang menjadi tempat berinteraksi paling nyaman saat ini. Oleh karena itu pemimpin keluarga (ayah) harus bisa memberikan teladan agar bisa menerapkan kehidupan normal yang baru. Demikian pula dengan istri sebagai wakil kepala keluarga harus bisa memberikan arahan yang tepat kepada anak-anaknya untuk menerapkan perilaku sehat dalam mewujudkan kehidupan normal baru beradaptasi dengan pandemi covid-19.

Tatanan kehidupan normal yang baru tidak berarti membatasi produktivitas setiap orang, akan tetapi lebih diharapkan untuk memperbaiki kualitas hidup yakni menerapkan akhlak yang baik dan mencegah kemunkaran. Membersihkan tangan, menghindari menyentuh mata dengan tangan kotor, menerapkan etika batuk yang benar, memakai masker, menjaga jarak dan menghindari kerumunan termasuk contoh akhlak baik yang dianjurkan pemerintah kita dalam rangka menjaga kesehatan dan mencegah penularan virus corona diantara sesama muslim. Sedangkan meningkatkan ketekunan ibadah, bertauhid dan meninggalkan kesyirikan, menegakkan sholat lima waktu, melaksanakan puasa dan zakat serta berusaha untuk haji ke baitullah merupakan akhlak yang dituntut Islam dalam rangka memohon pertolongan kepada Allah Subhanahuwa`ala agar segera mengangkat wabah pandemi covid-19 dan menyelamatkan kaum muslimin dan manusia secara keseluruhan.

Tatanan hidup baru, bukan sarana untuk bermalas-malasan, justru dengan segala keterbatasan aktivitas, masyarakat tetap produktif menjalankan ibadah dan beramal sholeh tentunya dengan memperhatikan protokol kesehatan. Beberapa usaha mengendalikan Covid-19 di era normal yang baru ini tentunya harus dimulai dengan usaha dan kesadaran dari diri kita sendiri dahulu (dengan selalu memohon pertolongan dari Allah Subhanahuwata`ala semata), kemudian kita membuka diri untuk bekerjasama terutama dengan keluarga terdekat dan tetangga. Usaha-usaha yang bisa dilakukan antara lain : 1) membersihkan tangan, 2) menhindari menyentuh mata, 3) menerapkan etika batuk yang benar, 4) memakai masker, 5) menjaga jarak dan 6) menghindari kerumunan seperti terlihat pada Gambar 1 di bawah ini.

Gambar 1. Bentuk usaha yang bisa dilakukan oleh sendiri dan keluarga untuk mencegah Covid-19

Sumber tulisan :

https://www.kompas.com/tren/read/2020/04/03/182900365/5-hal-sederhana-yang-dapat-dilakukan-untuk-cegah-penyebaran-virus-corona?page=all

https://republika.co.id/berita/q8gg9n414/lakukan-karantina-mandiri-jika-alami-gejala-ringan-covid-19

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.